Karomah Kyai Sholeh Darat Dalam Melawan Penjajah Belanda

via bangkitmedia.com

KH. Sholeh Darat  Semarang merupakan sosok ulama’ besar pada abad ke-19. Murid-muridnya menjadi ulama’ besar yang sangat berpengaruh dalam gerak sejarah NKRI. Etos dan semangat KH Sholeh Darat dalam pendidikan sangat besar, sebesar perjuangannya dalam melawan penjajah. Murid-murid KH Sholeh Darat akhirnya berjuang dengan lahir batin untuk lahirnya negara bernama Indonesia ini.

Darah perjuangan KH Sholeh Darat tak lepas dari orang tuanya, yakni Kiai Umar. Dalam sejarahnya, Kiai Umar termasuk panglima perang dari pasukan Pangeran Diponegoro untuk wilayah Semarang dan sekitarnya. Kiai Umar bukan saja mengaji dengan para santrinya, tetapi juga mengangkat senjata untuk mengusir penjajah yang menyengsarakan rakyat Nusantara.

Darah perjuangan Kiai Umar juga mengalir dalam diri KH Sholeh Darat. Mengajar santri tetap istiqomah, tetapi pergerakan melawan penjajah tidak pernah ditinggalkan. Terbukti santri-santrinya seperti KH Hasyim Asy’ari juga sangat gigih dalam melawan penjajah, bahkan sampai masuk penjara. KH Sholeh Darat bukan saja  mengajarkan santrinya ilmu agama, tetapi juga ilmu perjuangan yang sudah mengalir dalam dirinya dari sang ayah, Kiai Umar.

Para ulama’ abad ke-19 memang mempunyai darah perjuangan sangat besar yang terilhami dari Pangeran Diponegoro. Walaupun akhirnya kalah dalam Perang Jawa, 1825-1830, tetapi semangat perjuangan yang dialirkan Pangeran Diponegoro tidak pernah kalah sedikitpun dari para laskar perjuangan yang pernah bersamanya, termasuk Kiai Umar Semarang.

Makanya, suatu ketika KH Sholeh Darat akan diberi hadiah banyak harta benda oleh Belanda. Pengaruh besar KH Sholeh Darat menjadi “tanda tanya” dalam diri pasukan Belanda. Hadiah itu untuk membujuk KH Sholeh Darat bisa kompromi dan bahkan bisa masuk barisan Belanda.

Karena mendapatkan “penghinaan” atas perjuangan yang sudah dilakukan, maka KH Sholeh Darat mengubah bongkahan batu di sampingnya menjadi emas di hadapan utusan Belanda. Tentu saja, utusan Belanda kaget, takut dan sesegera mungkin meninggalkan KH Sholeh Darat. Karomah yang langsung ditampakkan di hadapan Belanda ini membuat KH Sholeh Darat makin berpengaruh saat itu, sehingga Belanda tidak berani seenaknya dalam mempermainkan rakyat, apalagi kaum santri.

Karena karomah yang terlihat ini pula KH Sholeh Darat banyak menangis. Sebenarnya karomah yang dimiliki itu sangat pribadi, alias rahasia, tidak untuk dipertontonkan. Tetapi kondisi saat itu membuat KH Sholeh Darat membuka “rahasia” kewalian yang melekat dalam dirinya. KH Sholeh Darat seorang wali yang sangat besar karomahnya, sehingga beliau tidak berkenan karomah itu tampak di hadapan manusia secara umum.

Itulah KH Sholeh Darat. Darah perjuangannya menggelora dalam melawan penjajah. Apapun iming-iming harta dan jabatan, tak pernah membuat beliau tergiur. KH Sholeh Darat fokus mengajar santri dan berjuang membela rakyat dari penindasan. Beliau tidak mau terkenal, walaupun murid-muridnya menjadi tokoh besar yang berjasa bagi bangsa ini.

Dok : bangkitmedia.com
Karomah Kyai Sholeh Darat Dalam Melawan Penjajah Belanda Karomah Kyai Sholeh Darat Dalam Melawan Penjajah Belanda Reviewed by Admin on April 22, 2018 Rating: 5

1 komentar:

  1. mengubah batu menjadi emas, wahh luar biasa, orang2 zaman dulu memang rata2 punya karomah ya mas, kalau dipikirkan diluar nalar semuanya

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.